Pada tahun 1963, rakan sekelas Stephen yang menjanjikan membuat langkah pertama dan sangat berjaya dalam sains. Pada masa ini dia bertemu seorang wanita yang menjadi takdirnya dan keselamatannya. Jane Wilde mempelajari kesusasteraan asing di universiti dan jauh dari sains yang tepat. Stephen Hawking adalah seorang lelaki yang canggung, tidak bersemangat dengan wanita. Tetapi, walaupun ini, percikan api berlari di antara orang-orang muda. Bertentangan dengan perbezaan minat, mereka memahami satu sama lain dengan setengah perkataan. Jane tidak lama lagi ikhlas jatuh cinta kepada seorang saintis yang baru.

Stephen Hawking dan Jane Wilde
Foto: Getty Images

Sudah pada mulanya hubungan romantis, pencinta dihadapkan dengan salah satu cabaran yang paling sukar. Stephen Hawking didiagnosis dengan sklerosis lateral amyotrophic. Doktor meramalkan kelumpuhan pesat Hawking dan tidak lebih daripada dua tahun hidup. Berita ini memecahkan ahli sains, dia memutuskan untuk memecahkan hubungan dan menunggu akhirnya sahaja. Jane sendiri tidak faham apa yang sedang berlaku dan tidak mendapati tempat untuk dirinya sendiri. Hanya dengan menghubungi rakan-rakan Hocking, Jane akhirnya mengetahui kebenaran yang dahsyat. Gadis muda itu tidak ketakutan dan tidak melepaskan perasaannya, dia mendapati yang terpilihnya, supaya dia tidak akan lagi melepaskannya.

Stephen sendiri adalah keras kepala untuk masa yang lama, kerana dia percaya bahawa tidak ada gunanya membina hubungan, dan secara umum ada sesuatu yang perlu dilakukan, kerana dia terlalu sedikit tersisa. “Kami akan bertempur dan hidup bersama sama seperti kita diperuntukkan!” – dengan yakin menyatakan gadis muda itu, kepada kekasihnya yang tidak bersalah. Jane memberi harapan kepada Stephen Hawking untuk masa depan dan cintanya, ternyata ini cukup untuk menjalani kehidupan yang panjang dan bahagia yang bertentangan dengan semua ramalan.

Stephen Hawking
Foto: Getty Images

Dalam perkahwinan Hawking dan Jane tiga orang anak dilahirkan, mereka mengembara banyak, Stephen, walaupun penyakit itu, meneruskan penyelidikan saintifiknya dan memperoleh kehidupan yang baik, memberikan keluarga. Jane tidak menyukai jiwa suaminya. Apabila penyakit itu berkembang, dia sendiri menjaga dia, tanpa perlu membantu, jururawat dan sentiasa sokongan yang boleh dipercayai untuk suaminya.

Tetapi wanita-wanita yang berani dan gigih itu, seperti Jane Hawking, cepat atau lambat menamatkan kekuatan mereka. Masalah domestik yang berterusan mula mengacau Jane, dan dia jatuh ke dalam kemurungan. Untuk entah bagaimana meremukkan wanita itu mula bernyanyi di paduan gereja setempat. Di sana, Jane bertemu dengan Jonathan Johnson, yang jatuh cinta padanya. Walaupun Jane juga bersimpati, dia menolak lelaki itu. Tetapi Jonathan tidak hilang dari hidupnya dan menjadi sahabat keluarga Hoging.

Stephen Hawking dan Jane Wilde
Foto: Getty Images

Pada masa ini, Stephen didiagnosis dengan radang paru-paru. Doktor sudah tiga kali meramalkan kematian awal kepada ahli sains dan menawarkan Jane untuk mencabut peranti yang menyokong kehidupan suaminya. Tetapi wanita yang berani sekali lagi memutuskan untuk berjuang untuk kehidupan seorang jenius, dan menegaskan operasi. Selepas rawatan yang lama, Hawking bertahan, tetapi tidak diberi peluang untuk bercakap. Kemudian saudara-saudara membuat dia alat khas yang mengubah ekspresi dan gerak isyarat saintis ke dalam bunyi. Tetapi Jane semakin sukar untuk menangani penjagaan suaminya dan kemudian keputusan dibuat untuk menyewa seorang jururawat. Jadi dalam kehidupan Hawking muncul Elaine Jane, yang menakluki cintanya, dan dia membiarkan bekas isterinya menjadi penyokong Jonathan Johnson yang lama.

Stephen Hawking dan Jane Wilde
Foto: Getty Images

“Apa pun kehidupan kita, selama ini, ada harapan,” kata Stephen Hawking. Harapan ini baginya hanya untuk Jane. Seorang wanita yang memberinya cintanya, kebahagiaan ayah dan seumur hidup.

Stephen Hawking, Jane Wilde, anak-anak mereka dan Jonathan Johnson
Foto: Getty Images

Hari ini, 14 Mac, hampir 60 tahun selepas pengumuman diagnosis yang dahsyat, ahli fizik teori British terkenal dan popularizer sains Stephen Hawking meninggal pada usia 77 tahun. Maklumat ini disahkan oleh keluarga saintis. “Kami sangat sedih bahawa bapa kami meninggal dunia hari ini. “Dia seorang saintis yang hebat dan seorang lelaki luar biasa yang kerja dan warisannya akan hidup selama bertahun-tahun,” kata anak Hawking, Lucy, Robert dan Tim.