Siapa wanita ini? Sandera sederhana dari budaya timur, penari dan penyanyi, menghiburkan penonton yang berpengaruh? Mereka dikagumi oleh penyair dan artis, ahli politik dan ahli perniagaan. Tetapi cara hidup mereka tidak selalu menjadi kehalusan, kecanggihan dan keagungan …

Mineco Iwasaki (lahir 1949) adalah geisha yang paling tinggi di Jepun

Foto: Getty Images

Dalam autobiografinya, Arthur Golden menulis “Memoir sebenar geisha”. Mineco dibesarkan dalam keluarga bangsawan muflis. Dalam tempoh lima tahun ia dijual kepada Geisha rumah geisha. Selepas belajar kraf, Iwasaki mula menerima jemputan untuk jamuan selebriti dan menghiburkan orang-orang terkenal seperti Prince Charles, Queen Elizabeth II, Gerald Ford. Selama setahun, dia memperoleh sehingga $ 500,000.

Sade Abe (lahir pada tahun 1905) memotong alat kelamin kekasihnya dan memakainya di dompetnya

Foto: en.wikipedia.org

Sejarah Abe adalah asas pelbagai filem dan karya seni penulis kontemporari. Semasa remaja, ketika Sade menjadi tidak terkendali dalam tingkah lakunya, bapanya untuk pendidikan semula memberikannya ke sekolah geisha. Tetapi keinginan untuk keseronokan seksual yang tidak berkesudahan menjadikannya hanya seorang gadis perempuan, yang tugasnya termasuk perkhidmatan seks. Pada usia 31, dia memulakan hubungan dengan Kitiozo Ishida, pemilik restoran. Mereka terlibat dalam cinta selama beberapa hari. Fantasi yang tidak terkawal dan keinginan untuk kepuasan erotis tidak standard berakhir … mencekik pasangan dengan sabuk dari kimono. Sade Abe mengambil pisau dapur, memotong alat kelamin pasangannya dan, dibungkus surat khabar, meletakkannya di dompetnya. “Saya tidak dapat mengambil tubuhnya atau mengetuai dengan saya. Saya mahu mengambil sekeping tubuhnya, yang teruja dengan kenangan yang paling jelas dan jelas, “- dia memberikan bukti kepada polis. Mahkamah melantik Sade 6 tahun penjara. Kali terakhir, botak, melihatnya pada tahun 70-an di rumah penjagaan.

Kasima Etsu (lahir 1880) melahirkan 12 orang anak

Foto: en.wikipedia.org

Foto: en.wikipedia.org

Keindahan geisha Tokyo terkenal dinyanyikan oleh penyair dan penulis. Dia sering muncul dalam iklan kedai rangkaian yang menjual bir. Kerjaya Kasima sebagai geisha adalah bintang, tetapi masih hidup. Ketika berusia 17 tahun, salah seorang pelanggan tetapnya, jurugambar Seibei Kashima, membebaskannya dari geisha. Etzu menjadi isteri keduanya dan melahirkan 12 anak, dua dari mereka meninggal dunia. Kashima meninggal dunia pada umur 44 tahun dari tumor hati.

Yuki Kato Morgan (lahir pada 1881) berkahwin dengan jutawan untuk menyelamatkannya dari kemiskinan kekasihnya

Foto: www.bingapis.com

Sejarah hidupnya dibandingkan dengan cerita “Madame Butterfly”. Pada separuh kedua abad ke 19 di Jepun, pernikahan sementara orang asing dengan gadis-gadis tempatan adalah biasa. Untuk jumlah tertentu, anda boleh membeli diri anda sebagai isteri. Jadi, John Morgan, anak saudara lelaki multimillionaire itu, bertemu seorang wanita geisha yang cantik, Yuki, yang setuju untuk menikah dengannya untuk menyelamatkan kekasihnya dari kebangkrutan. Bulan madu itu diadakan di New York, tetapi masyarakat Amerika tidak menerima pasangan campuran. Mereka kembali ke Jepun, kemudian pergi ke Eropah, tetapi di mana-mana mereka dianiaya oleh masyarakat. Akibatnya, Morgan meninggalkan tanah airnya, meninggalkan Yuki di Paris. Mereka tidak boleh mengucapkan selamat tinggal. Milyuner itu meninggal dunia jauh dari isterinya, dan dia hanya dapat menghilangkan abunya, seperti yang diminta olehnya.

Mooroka O-Matsu – seorang geisha, yang disampaikan oleh czarevich Nikolai Alexandrovich

Doll-salinan O-Matsu dalam pertumbuhan penuh
Foto: en.wikipedia.org

Pada tahun 1890, Maharaja masa depan Nicholas II memulakan perjalanan selama sembilan bulan melalui Timur. Di atas kapal layar itu, dia berenang ke Jepun dan bertemu di salah satu institusi hiburan Kyoto dengan geisha Omatsu (kerana dipermudahkan untuk memanggilnya). Kaisar Jepun Meiji belajar bahawa cesarevitch sangat menyukai gadis itu, dan mengarahkan patungnya dalam pertumbuhan penuh kepada Kawashima yang terkenal. Sebelum berlayar dari Jepun, Nikolai Alexandrovich menerima cenderahati ini. Untuk mengingati negara eksotik, penguasa masa depan Rusia membuat dirinya tato di lengan kanannya – seekor naga hitam dengan perut merah. Sekarang potret Moorty O-Matsu disimpan di Kunstkammer di St Petersburg.

Manru (lahir 1894) adalah geisha yang paling cantik dengan cacat besar – muncung kecil

Foto: en.wikipedia.org

Foto: en.wikipedia.org

Pada permulaan abad ke-20, satu pertandingan telah diumumkan untuk 100 wanita paling cantik di Jepun. Mereka memilih dari 90 ribu keindahan. Manru memenangi tempat pertama. Satu-satunya kelemahan dalam penampilan itu dipanggil hidungnya yang kecil. Pada usia tujuh tahun, gadis tersebut dijual dalam suku geisha dan menjadi salah seorang pelajar yang paling pemalu tetapi berbakat. Pada tahun 1910, Manru jatuh cinta dengan pelajar yang menyelamatkannya semasa banjir. Dia berkahwin dengannya dan meninggalkan profesion itu.

Teruha (lahir 1896) memotong jarinya kerana kekasihnya

Foto: en.wikipedia.org

Foto: en.wikipedia.org

Geisha Jepun Tatsuko Takaoka (nama sebenarnya) menjadi sangat terkenal selepas skandal itu. Dia memotong jarinya sebagai tanda pengabdian kepada kekasihnya apabila dia memutuskan hubungan dengannya kerana kecemburuan. Teruh sangat cantik, baik dibaca dan eksentrik. Dia telah berkahwin tiga kali dan mempunyai hubungan panjang dengan seorang wanita. Pada usia tiga puluh sembilan, Tatsuko menjadi biarawati dan mulai berkhidmat di Kuil Gio-ji. Dia meninggal pada usia 98 tahun.

Sadayakko (lahir pada 1871) adalah pelakon pertama dalam rombongan lelaki, yang dilarang dalam budaya Jepun

Foto: Getty Images

Foto: Getty Images

Anak perempuan seorang hakim penolong Tokyo yang kaya adalah anak ke-12 dalam keluarga. Selepas kehancuran ibu bapanya dalam 4 tahun telah dibeli dan diterima pakai oleh gundik rumah geisha Hamata-ya. Menerima yang jarang berlaku untuk masa itu pendidikan sekular yang baik. Saya belajar menunggang kuda, bermain biliard, judo. Pada usia 15 tahun, dia dibeli oleh perdana menteri ketika itu, dan Sadayakko mula bertindak, walaupun pada hakikatnya peranan di Teater Kabuki dilakukan secara eksklusif oleh lelaki, dan wanita tidak dibenarkan berada di panggung yang sama dengan mereka. Dia berkahwin, melawat banyak negara di Eropah dan Amerika, membuka sekolah pertama di Jepun yang bertindak untuk wanita. Dia meninggal pada umur 75 tahun dari kanser pankreas.

Kiharu Nakamura (lahir pada tahun 1913) memecahkan makan tengah hari kesunyian geisha dan menulis memoirnya. Semasa perang adalah Mata Hari Jepun

Foto: Getty Images

Kiharu mengaku: menjadi geisha adalah impiannya. Dia dilahirkan dalam keluarga doktor, dan sejak kecil, gadis itu diajar dengan sopan santun, balet Jepun, menggambar ikebana, bermain catur, melek huruf. Pada usia 15 dia memasuki rumah Shimbashi, di mana orang awam yang terkenal dan berpengaruh datang. Seni Chihara dikagumi oleh Charlie Chaplin, Fedor Chaliapin, Jean Cocteau. Setelah menikahi seorang diplomat, dia meninggalkan profesion geisha dan berpindah ke Calcutta, di mana dia terpaksa menjadi Mata Hari Jepun. Selepas perang, dia berpindah ke Amerika Syarikat. Dengan cara itu, Kihara dikutuk oleh anaknya sendiri untuk kerjaya sulungnya, yang mengatakan bahawa ini menghalang promosinya. Seterusnya, dia menulis dunia yang terkenal “Kiharu. Memoir satu geisha “, walaupun pada hakikatnya, walaupun seorang geisha bekas harus berdiam diri tentang profesi ini.

Sayuki (lahir pada tahun 1961) adalah geisha pertama dari asal luar negeri

Foto: Getty Images

Nama sebenarnya ialah Fiona Carolyn Graham. Pengarah dan pengeluar Australia menjalani latihan di Jepun dan bekerja sebagai geisha selama lebih dari tiga tahun, selepas itu dia dipecat. Sebab pemecatan adalah pelanggaran yang kerap dalam rejim geisha, serta ketidakpatuhan terhadap peraturan-peraturan make-up. Fiona melakukan make-up penuh dan memakai rambut palsu pada umur yang tidak sembuh: geisha selepas 30 tidak memutihkan wajahnya dan membuat gaya rambut yang lebih sederhana tanpa hiasan. Sekarang Carolyn Graham ingin mencipta dokumentari tentang geisha.